info-info menarik !

Advertisement

Breaking

Tuesday, February 27, 2018

'Cakap nak tidur dengan aku malam ni?' - Dia terus berlari keluar dari dewan makan tanpa toleh ke belakang


Semenjak peristiwa di bilik tv itu, dia serik dan mengambil keputusan untuk tidur di surau saja. Menyangka itu gangguan terakhir, tetapi dia silap. Ternyata benda itu masih berminat untuk mengusiknya dan kali ini lebih dekat dan bersentuhan. 

ONCE again aku datang bawa thread berangkai, cerita seram episod tiga! Marvel boleh buat kau tertunggu sampai bertahun, takkan aku tak boleh? #storypuaka

Selepas peristiwa malam itu, aku serik tidur di bilik tv. Aku rela tidur di surau, mandi di tempat ambil wudhuk. Kalau minggu itu budak balik, jam lima petang aku dah sedia barang nak dibawa turun ke surau. Yang peliknya, time budak ada, 'dia' tak kacau pula. Ish! 


Aku dah macam mubaligh. Tidur di surau, makan di surau. Kalau bosan, aku akan mengaji. Bosan mengaji, aku main tasbih. Bosan main tasbih, aku lipat kain sejadah, jadikan boomerang. Bosan main boomerang, aku karaoke di mikrofon surau. Kau bayangkan, jam 9 pagi aku azan dekat mikrofon. 

Dua bulan selepas itu. Hari Jumaat jam 11 pagi, masa itu pishang gila. Dah tak tentu arah. Nak main game Bounce, asyik terlekat di level mana entah. Dah pakai cheat pun noob. 787898! Ha itu cheat dia. 


Aku deide nak buat maggi untuk sarapan pagi. Bawa mangkuk berisi maggi ke water dispenser yang duduk betul-betul di depan bilik prep. Sampai di sana, aku isi air panas dalam mangkuk, air sejuk dalam botol. 


Tiba-tiba aku terdengar suara. "Buat gapo?" Suara yang sama seperti di bilik tv tempoh hari. Pendek dan ringkas saja suara perempuan itu. Orang kata, kalau kita dengar suara perlahan itu maknanya 'dia' dekat dengan kita. 

Aku teringat pesanan pakgad hari itu, dia kata kalau kena ganggu aku kena tegur. Entah macam mana aku boleh berani nak tegur benda itu pun aku tak tahu. 

"Nok isi air ni. Jange kaca aku (Nak isi air ni, jangan kacau aku)." 

Jantung macam nak meletup. Aku cepat-cepat tutup botol dan bawa mangkuk maggi jalan balik ke surau. 


"Tok kaca. Nok saing jah (Tak kacau, nak berkawan saja)," tiba-tiba suara itu berkata lagi. 

Aku berlari ke surau! Sampai di surau, maggi pula hilang. Aku pandang belakang, tengok maggi tercicir di tengah jalan. Sedih bodoh! Nak menangis beb tengok maggi jatuh atas jalan macam tu. Sudahlah kena kacau, maggi pula tak dapat. 

Petang itu, aku nampak pakgad tempoh hari datang bawa nasi. Bersyukur gila! Aku tak pernah menangis nampak nasi dan ini pertama kali. 

Kemudian aku ceritakan pada pakgad tentang apa yang berlaku. Aku tanya dia, kenapa bila aku dah tegur benda itu tetapi benda itu menjawab? 

"Keno kuat! Tegur tapi nakuk hapah wak gapo? Hati pikir Allah. Ning mung duk tegor tapi duk mikir ko go lain meme dok jadi ah. (Kena kuat. Tegur tapi takut buat apa? Hati kena fikir Allah. Ini kau duk tegur tapi duk fikir benda lain memang tak jadilah)," katanya. 

Malam itu, aku nak tengok tv sebab ada cerita Captain Amerika jam 10 malam. Lagipun dah hampir dua bulan aku tak tengok tv. Aku ajak pakgad itu tengok sekali. Masa itu dia duk hisap rokok di pos pengawal. Dia on. 

Aku gerak dengan dia pergi ke bilik tv. Masa jalan ke bilik tv, mata aku memang pandang bawah saja. Kiri kanan, bilik prep, dewan makan semua gelap! Aku pegang saja baju dia. 


Tiba-tiba dia berhenti depan bilik sakit yang terletak di antara bilik tv dengan bilik prep, khas untuk pelajar sakit. Tetapi berkunci dan budak jarang gunakan bilik ini. 

Tiba-tiba pakgad itu kata, "Gapo kelih-kelih? Tepi sikek, aku nok lalu (Apa pandang-pandang? Tepi sikit aku nak lalu)."

Aku pandang dia dan dia pandang ke depan, tak ada orang. Ini aku agak mesti dia nampak benda ni. Damn! Aku terus menyorok di belakang dia wei! Aku yang badan besar dan setinggi 185 cm ini tiba-tiba menjadi sekecil pokok bonzai sebab ketakutan. 

Kemudian dia sambung berjalan. Sampai di bilik tv, dia baring atas kerusi. Aku lepak atas lantai di depan dia. Takut punya pasal, aku duduk serapat yang mungkin dengan dia. 


Dalam jam 11 malam, dia berdiri. Aku tengah syok tengok tv, terkinjat pandang dia. Dia kata dia kena keluar sekejap, nak kunci jam. Pakgad-pakgad ini kena kunci jam di beberapa area asrama dan sekolah bagi menandakan dia sudah datang memeriksa kawasan itu untuk setiap beberapa jam. Dia suruh aku tunggu. Aku acah-acah berani, angguk sajalah sebab masa itu tengah babak berlawan. 

Dia keluar. Dalam jam 11.30 malam, dia masuk balik. 

"Male ni tido sini deh? (Malam ni tido sini tau?)" katanya. 

Aku iyakan saja sebab masa itu duk ralit. Dia baring semula. Masa dia baring itu, kuat bau peluh orang tua ini. Dengan baju hapak, bau tanah dan macam bau rumput. Mungkin sebab seharian bekerja dan tak tukar baju. 


Dalam jam 12 pagi, Nightline start. Pakgad itu bangun dan dia ajak aku minum di dewan makan sebab dia ada kunci pendua. Aku pun apa lagi, ibarat orang mengantuk disarungkan paha gebu! Aku follow orang tua itu. 

Dia buka pintu dewan makan, buka lampu depan dewan. Aku follow dia dari belakang. Dia suruh aku duduk, sementara dia masuk pantri buatkan air. Masa itu penghadang antara tempat makan dengan pantri tutup. Jadi aku tak nampak dia buat apa di dalam. 



Aku tunggu dia sambil pandang keadaan sekeliling dewan makan yang suram. Bunyi dia mengacau air dalam teko makin lama makin kuat. Kuat dia macam bukan dia kacau air. Macam dia pukul teko itu menggunakan senduk. 

Aku jalan ke pintu pantri dan mengintai dia. Manalah tahu kalau dia tak reti kacau air ke. Aku intai dalam pantri, ternampak bayang perempuan duk pegang senduk sambil ketuk-ketuk teko itu sambil mencangkung di atas lantai dengan rambutnya yang panjang kusut serabut dan beruban. Dia tak ada rupa fizikal. Dia macam bayangan (hologram) tetapi kau boleh nampak! 

"KETANG! KETANG! KETANG!" bunyi dia mengetuk teko.


Bau bangkai penuh satu pantri. Bau dia macam kau lalu jalan kampung kemudian terserempak dengan bangkai biawak yang dilenyek kereta. Bau yang menyengat hidung wei! Kalau tak dapat bayangkan, pergi cari bangkai dan cuba hidu. 

Kaki, mulut aku kaku beb. Kemudian aku tak tahu apa kena dengan mulut aku. Aku termarah 'benda' itu. Dia macam tiba-tiba ayat itu terkeluar dari mulut. 

"Wei jange kaca aku nate! Mung maing jauh! Jange duk buak bodo sining! (Woi! Jangan kacau aku binatang! Main jauh-jauh! Jangan buat bodoh kat sini!). 

Rambut kusut masai tutup muka, dia berhenti mengetuk. Dia bersuara lembut, halus, sunyi dan sama seperti suara yang selalu aku dengar. 

"Oyak nok tidur denge aku male ni? (Cakap nak tidur dengan aku malam ni?)" katanya. 

Aku terus lari keluar dari dewan makan. Lari selaju yang boleh ke pos pengawal asrama sehingga terlanggar pasu, water dispenser dan sebagainya. Sampai di depan pos pengawal, aku nampak sebuah motosikal datang. Dia tanya aku nak pergi mana malam-malam ini. Dari tadi dia cari aku tetapi tak jumpa! 


Nak tahu siapa bawa motosikal itu? Dia pakgad yang sepatutnya bersama aku dalam bilik tv. Dia cakap dia keluar dari Asar sebab nak mengubat orang kampung kena sampuk. Dia baru sampai sebab nak kunci jam. 

Tetapi kalau dia baru datang, siapa yang temankan aku dari tadi di bilik tv? Aku siap peluk 'pakgad' depan bilik sakit tadi!

Sejak dari hari itu, aku decide nak balik rumah member setiap kali asrama kosong. Dan hijab aku mungkin sudah terbuka sikit sebab aku akan senang nampak bayang-bayang. Cuma bila kau ternampak sesuatu, selepas lima minit kemudian kau baru terfikir. "Eh? Apa benda tu tadi?" 

Aku tak pasti sama ada aku lembab macam senduk atau itu dikira kebolehan istimewa. Kemudian aku terfikir, pernah tak di rumah jam 2-3 pagi, tiba-tiba korang terdengar pinggan berdecing di dapur atau barang bergerak di luar semasa korang dalam bilik. Sedangkan korang pasti semua orang sedang tidur? Atau kucing kau tiba-tiba mengiaw malam-malam atau tiba-tiba kau dengar bunyi guli atau gapover time tengah malam? 

Well, mungkin dia dan dia 'cubo nok gura denge demo'. Terjemahan tak disediakan, tanya kawan Kelantan korang. Jangan asyik nak bash je. Babap karang! 

Aku pernah terlajak tidur on weekend time semua budak balik. Jam 9 malam baru aku bangun! Asrama pula dah kosong, koridor dah gelap, dorm semua gelap!

Yang itu nanti-nanti aku cerita. Jangan tanya bila nak sambung. Aku santau jap gi. Cerita ini memang tak boleh habis dalam satu thread. Ingat senang ke nak buat lawak dan pada masa yang sama cuba ingat peristiwa lepas? 

Tak marah, aku memang semangat macam ni. Naik kejang saluran otak aku duk menulis. Lagipun aku sibuk. Sejak kena push ni, kencing aku pun bercabang siak. Kita sambung lagi nanti okey? Tapi kalau aku rajin, aku update awal. 


Nak pesan, kalau terdengar suara kata "Nak masuk" atau "Nak tumpang" atau apa-apa tanpa kau pasti tuan suara, lebih baik jangan jawab. Sekali kau bagi jawapan 'Ya', ibarat kau beri lampu hijau. Saya pesan saja, mana tahu malam ini tiba-tiba dia tanya kau nak temankan dia tidur tak? Chao! 

Sumber: Ikmal Hanif
Sumber : http://bit.ly/2BBMEo7

No comments:

Post a Comment