"Hidup seperti neraka dunia" - Itu pendedahan tentera wanita korea utara yang melarikan diri! - maitengoklah!

IKLAN

"Hidup seperti neraka dunia" - Itu pendedahan tentera wanita korea utara yang melarikan diri!


Bukan rahsia lagi mengenai kekuatan tentera Korea Utara yang terkenal! Bermula dari angkatan bersenjata ke bom nuklear, seringkali membuat dunia goyang. Apalagi melihat sang pemimpin agungnya yang berani dan tegas, jangankan tetangga sebelahnya, Korsel, sekelas Amerika pun kalau mencoba mengganggu kedaulatan bakal dilawan. Greget memang negara yang satu ini.

Lebih-lebih lagi, pemimpinya yang berani dan tegas, apatah lagi dengan negara jirannya, Korea Selatan, bahkan Amerika juga, jika cuba mengganggu kedaulatan negaranya akan ditentang.

Namun di balik semua kehebatan itu, ternyata ada cerita pilu yang dihadapi oleh para tentara wanitanya. Bermula dari penyeksaan dan rogol yang mereka alami semasa perkhidmatan tentera, bahkan ramai yang melarikan diri. Sungguh sangat teruk keadaan di Korea Utara! Dilaporkan dari BBC dan Liputan berikutan cerita penuh tentangnya.

Kehidupan di berek wanita adalah seperti neraka dunia

Dada Lee So-yeon, bekas askar Korea Utara yang melarikan diri, mendedahkan bagaimana keadaan berek wanita yang menyedihkan itu. Walaupun ianya berek untuk wanita, ternyata keadaan seperti berek lelaki malahan lebih kotor. Kebersihan tidak dijaga dengan baik, air paip yang kotor sehinggakan katak dan ular dijumpai terperangkap dalam paip air.


Bukan itu saja, di dalam bilik mandi penuh dengan sampah sarap, air yang sangat kotor akibat tersumbat dengan sampah. Ini sangat menyedihkan, kerana bagi wanita, mandi adalah salah satu keperluan yang tidak boleh diabaikan. Nereka dibiarkan kelaparan oleh kerana bekalan makanan yang tak mencukupi! 

Latihan ketenteraan yang keras menyebabkan wanita tidak datang haid!

Walaupun mereka perempuan, ia tidak bermaksud mereka tidak perlu membuat latihan ketenteraan. Mereka juga dilayan sama rata seperti tentera lelaki, membuat latihan yang sama seperti lelaki. Akibatnya ramai askar wanita yang mengalami masalah haid. Walaupun pihak tentera menyediakan tuala wanita bagi mereka, ia hanyalah kain pembalut berwarna putih!


Walaupun mereka ialah tentera wanita, mereka tidak lari dari menjadi mangsa gangguan seksual dan rogol!

Menurut Lee So-yeon, masalah terbesar yang dihadapi oleh tentera wanita adalah gangguan seksual. Ada diantar mereka dibawak ke suatu tempat dan diarahkan untuk membuka pakaian oleh pegawai atasan atau tentera lelaki yang lain dengan alasan untuk permeriksaan kesihatan.


Bukan itu sahaja, Lee So-yeon juga mendedahkan terdapat kes rogol yang berlaku di beberapa berek. Walaupun ia adalah bertentangan dengan undang-undang di sana yang menjadi kesalahan jenayah berat. Namun kebanyakan askar diam, jadi sikap acuh tak acuh berlaku kerana mereka masih membawa sikap patriarki di Korea Utara.

Pilihannya hanya dua, berterusan dengan penyeksaan atau jadi pembelot!

Sudah tentu, penderitaan teruk yang dialami oleh tentera wanita Korea Utara ini akhirnya menetapkan mereka pada dua pilihan, tinggal dan bertahan atau pergi "menyeberang". Sekiranya mereka memilih untuk terus hidup, sekurang-kurangnya mereka harus menanggung penderitaan selama 7 tahun. Itu adalah tempoh bagi tentera wanita berada dalam tentera!


Sebaliknya, jika mereka mahu membelot, mereka perlu mencari cara untuk melarikan diri dari korea utara dan meminta bantuan Korea Selatan. Tetapi tentu saja, kehidupan mereka sama sahaja, kerana kedua-dua negara itu saling bermusuhan.

Ya, ternyata di sebalik semua kehebatan dan kekuatan Korea Utara, ini salah satu sisi buruk negara berkenaan yang jarang di dedahkah oleh media. Jika mereka ingin melarikan diri, mereka hari berjuang bermati-matian atau bertahan sahaja untuk 7 tahun!
Share on Google Plus
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Post a Comment